• Bangunan & Arsitek Paling Terkenal di Jepang
    kc-plaza

    Bangunan & Arsitek Paling Terkenal di Jepang

    Bangunan & Arsitek Paling Terkenal di Jepang – Arsitektur Jepang kontemporer adalah campuran dari praktik desain tradisional dan estetika Barat modern. Dirayakan secara universal, orang-orang di seluruh dunia telah memeluk estetika Jepang, berharap dapat mengabadikannya di rumah mereka.

    Mari kita lihat beberapa elemen arsitektur Jepang yang paling umum, dan beberapa bangunan dan arsitek paling terkenal di Jepang.

    Bangunan & Arsitek Paling Terkenal di Jepang

    Asal muasal arsitektur Jepang

    Sebelum 1st abad SM, rumah Jepang tampak jauh seperti rumah lainnya di seluruh dunia, terutama terdiri dari kayu dengan atap jerami dan lantai tanah. Dibangun sebelum abad ke – 6, beberapa kuil pertama di Jepang terlihat mirip dengan gudang atau rumah kuno. Baru pada abad ke – 7 arsitektur Jepang mengembangkan gaya khasnya sendiri, yang sangat dipengaruhi oleh negara-negara Asia lainnya. slot online indonesia

    Sekitar periode inilah kayu muncul sebagai bahan bangunan yang disukai untuk arsitektur Jepang. Hal ini disebabkan kurangnya ketersediaan batu pada saat itu akibat aktivitas vulkanik, serta kayu terbukti tahan terhadap gempa.

    “Arsitektur tradisional Jepang” biasanya mengacu pada bangunan yang dibangun selama periode Edo, yang selama 17 th untuk mid-19 th abad. Arsitektur Abad Pertengahan Jepang agak sebanding dengan arsitektur Eropa Abad Pertengahan pada saat itu karena banyaknya kastil, tetapi jauh lebih sederhana daripada mitranya di Eropa. Setelah periode ini, arsitektur Jepang mulai mengadopsi lebih banyak pengaruh Barat.

    Untuk informasi lebih lanjut tentang asal-usul arsitektur Jepang, Anda dapat menonton KOCHUU, film pemenang penghargaan yang membahas tentang bangunan bersejarah Jepang dan berbagai pengaruh yang membuat arsitektur Jepang seperti sekarang ini. 

    Kayu

    Seperti yang disebutkan, kayu secara tradisional menjadi bahan bangunan yang disukai dalam arsitektur Jepang. Di banyak rumah Jepang yang lebih tua (serta di beberapa bangunan baru) kayu dibiarkan tidak dicat dan digunakan dalam bentuk aslinya sebagai apresiasi terhadap seratnya.

    Layar dan pintu geser

    Layar bergerak (shoji) dan pintu geser (fusuma) digunakan di banyak rumah tua Jepang. Layar biasanya terbuat dari kertas, untuk memungkinkan cahaya dan bayangan melewatinya.

    Genken

    Umum di rumah tradisional dan kontemporer Jepang, Genken mengacu pada bagian kecil dari denah lantai di mana ada ruang cekung antara pintu depan dan bagian rumah lainnya. Di sinilah sepatu ditempatkan sebelum masuk.

    Beranda

    Rumah tua Jepang biasanya memiliki beranda kayu (disebut engawa) yang mengelilingi bagian luar rumah.

    Alam

    Koneksi dengan alam selalu menjadi ciri penting arsitektur Jepang. Hal ini dapat dikaitkan dengan kepercayaan Shinto dan Buddha Jepang, yang memiliki pengaruh signifikan pada arsitekturnya. Hal ini terlihat jelas pada fokus cahaya alami dan penggunaan kayu mentah sebagai material bangunan, baik pada eksterior maupun interior. 

    Tadao Ando

    Lahir pada tahun 1941, Ando dianggap sebagai salah satu arsitek terbaik Jepang, meski tidak memiliki pelatihan formal di bidang arsitektur. Karyanya terkenal karena penggunaan kreatif cahaya dan beton alami, serta penghormatan yang kuat pada lanskap alam. Beberapa bangunan terkenalnya adalah Museum Seni Modern Asia dan Yayasan Langen di Jerman.

    Ryue Nishizawa

    Arsitek yang berbasis di Tokyo Ryue Nishizawa lahir pada tahun 1966, dan menjadi pemenang Pritzker Prize termuda pada tahun 2010. Ia mendirikan Arsitek Tezuka bersama istrinya Yui Tezuka pada tahun 2009, dan terkenal karena kreasi seperti Pusat Seni Towada, Seni Teshima Museum dan gedung apartemen Funabashi.

    Kengo Kuma

    Lahir pada tahun 1954, Kengo Kuma dikenal karena inovasi penggunaan material dan kemajuan teknologi dalam desainnya. Seorang arsitek dan profesor di Graduate School of Architecture di Universitas Tokyo, tujuannya adalah untuk menafsirkan arsitektur tradisional Jepang untuk 21 st abad. Salah satu bangunannya yang paling terkenal adalah Pusat Penelitian Museum Prostho GC di Kasugai, Jepang, yang menampilkan sistem elemen kayu yang saling terkait.

    Kuil Yakushi-Ji, Nishinokyo – dibangun oleh Kaisar Tenmu pada tahun 680 M.

    Kuil bersejarah ini adalah salah satu kuil kekaisaran dan Buddha kuno yang paling terkenal di Jepang. Dulunya merupakan salah satu dari Tujuh Kuil Agung Nanto, kuil ini sekarang menjadi markas besar sekolah Buddha Jepang Hosso. Bagian dari “Monumen Bersejarah Nara Kuno”, kuil ini merupakan Situs Warisan Dunia UNESCO. 

    Kastil Himeji, Himeji – dibangun oleh Akamatsu Norimura pada tahun 1333, dibangun kembali oleh Akamatsu Sadanori pada tahun 1349

    Kastil terbesar dan paling banyak dikunjungi di Jepang, Kastil Himeji dianggap sebagai contoh terbaik dari arsitektur purwarupa kastil Jepang yang masih ada. Kastil ini memiliki 83 kamar dengan sistem pertahanan canggih dari periode feodal. Itu terdaftar pada tahun 1993 sebagai salah satu Situs Warisan Dunia UNESCO pertama di Jepang.

    Menara Kapsul Nakagin, Tokyo – dirancang oleh Kisho Kurokawa, selesai pada tahun 1972

    Menara Kapsul Nakagin adalah menara perkantoran dan perkantoran serba guna yang dianggap sebagai contoh langka Metabolisme Jepang, sebuah gerakan arsitektur yang lahir dari kebangkitan budaya Jepang pascaperang. Pada saat dibangun, itu juga merupakan contoh arsitektur kapsul pertama di dunia yang dibangun untuk penggunaan permanen dan praktis. 

    Museum Hoki, Chiba – dirancang oleh Nikken Sekkei, selesai tahun 2010

    Hoki Miseum adalah museum pertama di Jepang yang didedikasikan untuk lukisan Realis. Koleksinya mencakup sekitar 480 karya dari seniman baru hingga master seni.

    Arsitektur Jepang di seluruh dunia

    Arsitektur Jepang adalah gaya populer di seluruh dunia, dianggap identik dengan zen, ketenangan, dan kesederhanaan. Ini termasuk Australia, di mana peningkatan jumlah arsitektur hunian termasuk elemen Jepang. 

    Bangunan & Arsitek Paling Terkenal di Jepang

    West End House, yang terletak di dalam kota Brisbane, adalah contoh utama penggunaan arsitektur Jepang di Australia. 

    Arsitek Jepang-Australia Koichi Takada juga terus mengubah langit-langit kami, menghadirkan nuansa Jepang pada beberapa perkembangan baru kami daripada berfokus pada “tampilan” tertentu. Hal ini dapat dilihat di Mastery, yang saat ini sedang dibangun di Waterloo, di mana terdapat fokus pada hubungan manusia dan penggunaan bahan-bahan alami seperti kayu dan batu.