• 7 Bangunan Tahan Gempa di Jepang
    kc-plaza

    7 Bangunan Tahan Gempa di Jepang

    7 Bangunan Tahan Gempa di Jepang – Jepang memiliki sejarah yang panjang dan sulit dengan gempa bumi. Secara geografis, negara ini terletak di dekat perbatasan lempeng tektonik utama yang terletak di Cincin Api Pasifik. Ergo, aktivitas seismik merupakan konsekuensi alami dari kawasan tersebut. Sebagai tanggapan, negara tersebut telah beradaptasi, bersiap menghadapi bencana dengan desain yang baik.

    7 Bangunan Tahan Gempa di Jepang

    Menurut ceritanya, metode baru konstruksi dan peraturan bangunan dibuat pada tahun 1971 dan kemudian direvisi lagi pada tahun 1980. Dijelaskan dalam catatan gempa bumi Great Hanshin tahun 1995, para siswa dan guru di Institut Kobe – pos terdepan Jepang di St Catherine’s College di Oxford – melihat ke bawah dari lereng bukit yang mengelilingi reruntuhan kota tepi laut di bawah. Selain dari beberapa bangunan di Kobe, kampus tahun 1990-an adalah salah satu dari sedikit bangunan yang berdiri tegak. idn slot

    Seperti yang terjadi, struktur yang mampu menahan gempa (untuk dicatat, hanya berlangsung sekitar 20 detik) adalah bangunan baru yang dibangun sebagai bagian dari proyek reklamasi tanah besar di Port Island pada tahun delapan puluhan. Ini termasuk Post Opia Hotel, antara lain dirancang oleh arsitek seperti Tadao Ando dan Frank Gehry. Di sana, banyak bangunan baru dibangun di bawah aturan bangunan ketat yang diberlakukan hampir satu dekade sebelumnya.

    Hampir setengah abad kemudian, preseden yang sama berlaku. Koleksi ini menyoroti bangunan tahan gempa di Jepang. Dibuat agar tahan lama, proyek-proyek ini menunjukkan bagaimana arsitektur dapat beradaptasi untuk menahan bencana alam yang tidak terduga.

    KD Kindergarten oleh HIBINOSEKKEI + Youji no Shiro, Fujinomiya, Jepang

    Terletak di antara pegunungan yang luas dan sungai yang berdeguk, TK KD dirancang untuk menghubungkan ruang kelas dengan alam sekitarnya. Berdiri sangat tahan gempa, bangunan ini memanfaatkan pemandangan alam yang mengelilinginya: jendela dari lantai ke langit-langit memberikan pencahayaan optimal pada siang hari, kehangatan selama musim dingin, dan (saat dibuka) angin sejuk selama hari-hari musim panas anjing.

    Armadillo oleh Yuji Tanabe Architects, Kamakura, Jepang

    Terletak di lembah sempit yang dikelilingi oleh tiga gunung, paviliun berbiaya rendah ini dibuat di luar lokasi sesuai dengan standar gempa saat ini sebagai rumah akhir pekan. Bentuk intan dibentuk berdasarkan lokasi yang terbatas: rumah yang ada, pohon kesemek, dan garis properti yang dibatasi oleh dinding penahan.

    SP Nursery oleh HIBINOSEKKEI + Youji no Shiro, Prefektur Fukushima, Jepang

    Direkonstruksi di lokasi gedung pembibitan yang hancur akibat Gempa Bumi Besar Jepang Timur yang terjadi pada tahun 2011, proyek ini memungkinkan anak-anak bermain di dalam dan di luar ruangan sambil menghindari radiasi dengan aman. Menjawab masalah penurunan kebugaran fisik anak, skema dirancang dengan koridor panjang dan lebar yang dilengkapi lubang pasir, disertai kolam renang dalam ruangan.

    Television House oleh Noriyosha Morimura Architects, Prefektur Osaka, Jepang

    Rancangan unit penyerap gempa ini menggunakan isolasi seismik. Bertumpu pada balok struktural yang menjadi pondasi lantai dasar dan garasi parkir bawah tanah, hunian ini masuk dari permukaan jalan, menaiki tangga hingga tiba di halaman yang agak ditinggikan yang dikelilingi kotak kaca.

    Zenkonyu × Tamping Earth (Work in the Setouchi Triennale 2013) oleh Tadashi Saito + Atelier NAVE, Marugame, Jepang

    Dalam upaya melestarikan teknik yang ditetapkan oleh pengrajin lokal, 17 pemandian umum dibangun sebagai proyek pendukung bencana gempa bumi Jepang Timur Besar yang disebut ‘Zenkonyu.’ Lebih dari 300 orang berkolaborasi untuk membangun proyek Rammed-earth ini, yang mencampurkan bittern yang bersumber secara lokal dan kapur mati untuk meningkatkan kekuatan struktural.

    A ‘House by Wiel Arets Architects, Tokyo, Jepang

    Terletak di lingkungan yang ditandai dengan jalan-jalan sempit dan rumah tradisional bertingkat rendah, proyek ini terdiri dari lima ruang yang terbagi secara horizontal – masing-masing dihubungkan oleh tangga spiral yang memungkinkan adanya ruang hidup yang tinggi di tempat yang tampaknya sempit. Jendela besar memberi tanda pada rumah itu menciptakan semacam aliran kaleidoskopik di siang hari.

    7 Bangunan Tahan Gempa di Jepang

    Life in Spiral oleh Hideaki Takayanagi Arch & Assoc, Tokyo, Jepang

    Dimaksudkan sebagai pelintiran pada “beranda” engawa tradisional, proyek ini dibangun dari tangga berbentuk spiral yang menciptakan keteduhan dan bayangan di dalam dan di luar rumah. Dirancang agar ringan dan lentur menahan gempa, setiap pelat lantai dan spiral seluruhnya terbuat dari pelat baja.